Belajar Dari Manajemen Starbucks (Starbucks SWOT)


Toko Starbucks Coffee

Toko Starbucks Coffee

Strengths

  1. Starbucks is the leading retailer and roaster for brand specialty coffee in the world.
  2. Strong brand image with the motto ‘The Starbucks Experience’.
  3. Starbucks is a global organization with more than 16.000 retails in 48 countries in the entire world.
  4. One of the strongest franchises in the world with more than 6500 licenses shops in the world.
  5. Starbucks is known for providing superior products and services.
  6. Starbucks offered both functional and emotional benefits.
  7. Starbucks is number 7 on Fortune Magazine‘s “100 Best Companies to Work For” 2008.
  8. Have loyal customers in all of Starbucks’ existing countries.
  9. High quality control in all Starbucks’ retails.
  10. Have a consistent high quality of service.
  11. Sophisticated atmosphere typical of the Italian Coffee houses, music, interior design and artwork.
  12. Outlets positioned in high street locations, malls, within other businesses areas like offices building.
  13. Wi-Fi Internet service in all of Starbucks retails.
  14. Fast coffee serving.
  15. The process of preparing the product does not need highly sophisticated technology.
  16. Have a lot of flavors variation.
  17. Limited number of strong competitors.
  18. High market share and market growth.
  19. Always aim to help support environment, ex: by using recyclable tissue.
  20. Always treat the employees as a partner not just as employees.
  21. Welcome all questions, comments and feedback where customers could send it by email, sms or just inform it in Starbucks retails.
  22. Have a Starbucks Workers Union which helps employees to inform their thoughts to management.

Weaknesses

  1. High pricing which cost not all kind of market could buy Starbucks’ products.
  2. Starbucks considered ‘American Global’ which cost sentimental issue for customers in some countries.
  3. Too focus on US domestic market.
  4. Starbucks refuses to guarantee that milk, beverages, chocolate, ice cream, and baked goods sold in the company’s stores are free of genetically-modified ingredients.
  5. Because of its perfectness of employees service, some employees complaints about the management which push them to always be perfect. That is why they make Starbucks Workers Union.

Opportunities

  1. The potential employees are educated people which make it easier to train them.
  2. Customer is not price sensitive.
  3. Could be able to change negative image of coffee into positive one.
  4. High consumerism in Indonesia.
  5. Easier to penetrate market because what it sells is the fulfillment of self esteem and need to be love or to belong to community which is the major reason why peoples buy a product.
  6. Strong financial support.
  7. High growth of economy and market in Indonesia, especially in urban areas.
  8. The democratic economy policies in Indonesia make it easier for Starbucks to expand their business.
  9. Peoples in Indonesia positioned Starbucks places as one of the best meeting point.
  10. Could diverse their product not only in coffee.
  11. Many of Starbucks coffee are using organic beans.
  12. Some of Starbucks beans are harvested in Indonesia island of Sumatra and Sulawesi. Starbucks purchasing high quality beans in these island at premium prices to help farmers to support their families and invest in a sustainable production. Starbucks paid an average price of $1.20 per pound against the commodity average price of $0.40-0.50 per pound

Threats

  1. Global financial crisis which make peoples tend not to spend too much money.
  2. Low income in Indonesia makes it hard for Starbucks to penetrate more market segmentation.
  3. Sentimental issue to the bad effect of coffee from society.
  4. Some people believes that Starbucks turning the world into a giant corporate generic mess.
  5. Critics said that it exploits farm workers in third countries.
  6. It said that Starbucks domination driving small cafes out of business.
  7. Issues stated that Starbucks exploit their workers by paying a very minimum wage with a very high standard of work they need to fulfill.
  8. Threats of substitute products and services include other drink items such as colas, teas or juices that are sold in retails.

Analisa SWOT (Terjemahan)

Kekuatan

  1. Starbucks Coffee

    Starbucks Coffee

    Starbucks adalah pengecer terkemuka dan roaster untuk kopi merek khusus di dunia.

  2. Citra merek yang kuat dengan motto ‘The Starbucks Experience’.
  3. Starbucks adalah sebuah organisasi global dengan lebih dari 16.000 ritel di 48 negara di seluruh dunia.
  4. Salah satu waralaba terkuat di dunia dengan lebih dari 6500 toko izin dunia.
  5. Starbucks dikenal untuk menyediakan produk unggulan dan jasa.
  6. Starbucks ditawarkan baik manfaat fungsional dan emosional.
  7. Starbucks adalah nomor 7 pada Fortune Magazine’s “100 Perusahaan Terbaik untuk Bekerja Untuk” untuk 2008.
  8. Memiliki pelanggan setia di semua negara Starbucks ‘yang ada.
  9. Kontrol kualitas tinggi di seluruh Starbucks ‘ritel.
  10. Memiliki kualitas tinggi yang konsisten pelayanan.
  11. Khas rumah-rumah kopi Italia canggih dengan nuansa musik, interior desain dan karya seni.
  12. Outlet diposisikan di lokasi jalan tinggi, mal, dalam area bisnis lain seperti bangunan kantor.
  13.  Wi-Fi layanan Internet di seluruh Starbucks ritel.
  14. Pelayanan kopi Cepat saji.
  15. Proses penyusunan produk tidak perlu teknologi yang sangat canggih.
  16. Memiliki banyak variasi rasa.
  17. Terbatasnya  jumlah pesaing yang kuat.
  18. Pangsa pasar dan pertumbuhan pasar Tinggi.
  19. Selalu bertujuan untuk membantu lingkungan dukungan, ex: dengan menggunakan jaringan didaur ulang.
  20. Selalu memperlakukan karyawan sebagai mitra bukan hanya sebagai karyawan.
  21. Penerimaan semua pertanyaan, komentar dan umpan balik di mana pelanggan dapat mengirimnya dengan email, sms atau hanya menginformasikan di Starbucks ritel.
  22. Memiliki Starbucks Serikat Pekerja yang membantu karyawan untuk menginformasikan pikiran mereka kepada manajemen.

 Kelemahan

  1. Harga tinggi yang biaya tidak semua jenis pasar bisa membeli produk Starbucks.
  2. Starbucks dianggap ‘Amerika Global’ yang mengeluarkan biaya sentimental bagi pelanggan di beberapa negara.
  3. Terlalu fokus pada pasar domestik AS.
  4. Starbucks menolak untuk menjamin bahwa susu, minuman, coklat, es krim, dan dipanggang dijual di toko perusahaan bebas dari bahan rekayasa genetik.
  5. Karena kesempurnaan atas pelayanan karyawan, beberapa keluhan karyawan tentang manajemen yang mendorong mereka untuk selalu menjadi sempurna. Itulah sebabnya mereka membuat Starbucks Serikat Pekerja.

Peluang

  1. Para karyawan potensial adalah orang-orang berpendidikan yang membuatnya lebih mudah untuk melatih mereka.
  2. Pelanggan bukan harga sensitif.
  3. Bisa dapat mengubah citra negatif kopi menjadi positif.
  4. Konsumerisme tinggi di Indonesia.
  5. Lebih mudah untuk menembus pasar karena apa yang dijualnya adalah pemenuhan harga diri dan perlu cinta atau milik masyarakat yang merupakan alasan utama mengapa masyarakat membeli suatu produk.
  6. Dukungan finansial yang kuat.
  7. Tingginya tingkat pertumbuhan ekonomi dan pasar di Indonesia, terutama di perkotaan.
  8. Kebijakan ekonomi kerakyatan di Indonesia memudahkan Starbucks memperluas bisnis mereka.
  9. Masyarakat di Indonesia posisi tempat Starbucks sebagai salah satu titik pertemuan terbaik.
  10. Bisa produk mereka yang beragam tidak hanya di kopi.
  11. Banyak kopi Starbucks menggunakan kacang organik.
  12. Beberapa biji Starbucks dipanen di pulau Sumatera dan Indonesia Sulawesi. Starbucks membeli kacang berkualitas tinggi di pulau ini di premium harga untuk membantu para petani untuk menghidupi keluarga mereka dan berinvestasi secara berkelanjutan produksi. Starbucks membayar harga rata-rata $ 1,20 per pon terhadap komoditas rata-rata harga $ 0,40-0,50 per pon

Ancaman

  1. Krisis keuangan global yang membuat masyarakat cenderung untuk tidak menghabiskan terlalu banyak uang.
  2. Berpendapatan rendah di Indonesia membuat sulit bagi Starbucks untuk menembus pasar yang lebih segmentasi.
  3. Sentimental masalah dengan efek buruk kopi dari masyarakat.
  4. Beberapa orang percaya bahwa Starbucks mengubah dunia menjadi sebuah perusahaan raksasa generik berantakan.
  5. Kritik mengatakan bahwa ia mengeksploitasi buruh tani di negara-negara ketiga.
  6. Dikatakan bahwa dominasi Starbucks mengemudi kafe kecil keluar dari bisnis.
  7. Isu menyatakan bahwa Starbucks mengeksploitasi pekerja mereka dengan membayar upah yang sangat minimum dengan standar yang sangat tinggi dari pekerjaan mereka butuhkan untuk memenuhi.
  8. Ancaman produk pengganti dan jasa termasuk barang-barang minuman lain seperti cola, teh atau jus yang dijual di ritel.

Strategi dan Taktik untuk Starbucks

 Strategi

Starbucks Logo

Starbucks Logo

Strategi Starbucks di Indonesia untuk 1 tahun ke depan yang kita diusulkan adalah untuk membuat kampanye yang disebut Starbucks untuk kesehatan. Kampanye ini akan berfokus pada manfaat kesehatan bahwa masyarakat akan mendapatkan dari minum secangkir Starbucks. Kami akan mengubah persepsi masyarakat tentang kopi menjadi satu positif dan bekerja sama dengan perusahaan lain di Indonesia untuk menunjukkan dukungan kami dalam kesehatan masyarakat.

Faktanya adalah bahwa kopi sebenarnya adalah salah satu minuman sehat miliaran orang mengkonsumsi secara teratur. Rata-rata 300mg kopi dengan energi latihan naik 20% dan menurunkan tingkat kelelahan sementara membakar lemak meningkat 107% lebih besar daripada tanpa kafein. Hal ini dapat terjadi karena kopi mengandung asam hidroksisitrat dan kromium yang dapat meningkat hingga 30% pada laju metabolisme. Mungkin menjaga terhadap asam urat, diabetes dan penyakit Alzheimer.

Studi telah menunjukkan hasil yang positif yang membandingkan konsumsi dengan tingkat diabetes, termasuk laporan yang menunjukkan bahwa orang yang minum dua cangkir sehari adalah 50 persen lebih rendah untuk mengembangkan diabetes dan juga telah dibuktikan oleh dokter. Masalahnya datang ketika orang mulai menambahkan gula dan krim untuk kopi mereka, atau bahkan lebih buruk lagi, membeli tebal, minuman dicampur dengan whipped cream di atasnya.
Kopi bila dikonsumsi secara berlebihan bisa sangat adiktif, merangsang, dan pengisi suasana hati.

Sejumlah besar kopi atau kafein yang dikonsumsi sekaligus dapat memiliki efek negatif pada darah. Terlalu banyak kopi dari waktu ke waktu dapat noda kesehatan masyarakat.

Kami percaya bahwa persepsi negatif kopi bisa menjadi ancaman bagi Starbucks. Tetapi kita juga melihat ini sebagai kesempatan ketika kita benar-benar dapat mengubah perilaku masyarakat di Indonesia untuk mengkonsumsi kopi sehat dan menjadikannya sebagai bagian dari kehidupan mereka.

 Taktik

a.      Produk:

Kami akan menciptakan rasa baru Dark Kopi dengan Buah topping. kopi ini juga bisa ditambahkan dengan susu skim. Dark kopi adalah kopi terbaik untuk kesehatan dianggap belum dicampur dengan susu full cream, whipped cream, dll Buah topping pada produk ini adalah buah nyata, tidak dicampur dengan kopi tetapi hanya pelengkap untuk menambah lebih banyak vitamin sementara minum kopi. Bagi orang yang ingin menambahkan susu di dalamnya, kita hanya akan menambahkan susu skim karena mengandung rendah lemak daripada susu full cream yang mengandung lemak bagi tubuh.

Produk ini akan memberikan gratis satu buah topping. Tetapi jika orang ingin menambahkan lebih dari satu topping, mereka dengan bisa menambahkan Rp 5.000, – untuk setiap kopi. Ukuran produk adalah ukuran yang biasa secangkir Starbucks mana secangkir putih untuk minuman panas dan secangkir transparan untuk minuman dingin.

Taktik ini akan meluncurkan dan mengembangkan selama satu tahun dan terus menjadi salah satu rasa Starbucks selama bertahun-tahun setelah.
Harga :

Harga untuk produk ini adalah Rp 29,500, – untuk ukuran tinggi, Rp 34,500, – untuk ukuran grande dan Rp 39.500, – untuk ukuran venti.

b.     Tempat:

Untuk mendukung Starbucks untuk Kesehatan Kampanye, lebih banyak tempat akan menjadi 24 jam Starbucks Starbucks ritel di mana juga akan membuka 10 ritel per tahun. Ini akan menjadi kemudahan bagi nasabah di mana mereka dapat memutuskan kapan mereka ingin minum kopi Starbucks panas atau dingin. Tempat yang akan dibuka selama 24 jam adalah Starbucks Kemang Village, Citywalk, Rest area di Karawaci Freeway dan Summarecon Serpong. Ini akan mendukung beberapa Starbucks 24 jam toko di EX dan Sarinah. Taktik ini akan segera dimulai dan berakhir dalam 2 bulan.

c.      Promosi:

Untuk mengkomunikasikan pesan kopi sehat kita akan menggunakan:

  1. Periklanan.  Iklan untuk Starbucks akan dilakukan dengan memasang iklan di majalah dan surat kabar. Ini akan dilakukan oleh satu iklan per bulan. Jenis lain dari iklan adalah dengan menciptakan banner roll di ritel. Pesan dari iklan ini adalah untuk mengkomunikasikan manfaat dari minum secangkir kopi di kehidupan sehari-hari. banner akan ditampilkan untuk 3 bulan pertama dan akan ada perubahan dalam desain dan ditampilkan selama 3 bulan dan terus menerus selama satu tahun.
  2. Promosi PenjualanPromosi penjualan yang akan melakukan adalah membeli satu dapat satu Starbucks Coffee Dark dengan topping dengan menggunakan Kartu Kredit BCA. Ini akan dilaksanakan selama satu tahun.

Taktik lainnya adalah bekerja sama dengan GNC, perusahaan yang memproduksi vitamin untuk kesehatan. Ketika pelanggan membeli Starbucks seharga Rp 500.000, – dengan penerima menggabungkan dalam satu bulan dari mulai penerima pertama, mereka akan mendapatkan diskon 10% ketika membeli produk GNC dalam jumlah apapun. Ini akan dilakukan selama 6 bulan pertama.
Untuk 6 bulan ke depan, Starbucks akan bekerja sama dengan Fitness First. Jika Starbucks pelanggan membeli sebesar Rp 100.000, – dalam satu transaksi, mereka akan mendapatkan voucher percobaan gratis dalam setiap Pertama Kebugaran. Taktik ini akan dilaksanakan dalam 6 bulan setelah bekerja sama dengan taktik GNC.

Pada 1983, Howard Schultz yang barusetahunbergabungdengan Starbucks, melakukanlawatanbisniske Milan, Italia.Diakesengsemdengangayawarung-warung kopi di sana, yang menyediakankehangatantempatngobrol, selainberjualan kopi dan espresso yang telahkondang.

Kembalike Seattle, Schultz mengusulkan Starbucks menirunya.Dalambenaknya, wargaAmerikaSerikat (AS) pastimenyukaiwarung-warung kopi sepertiitu.Tapi, trio guru bahasaInggris Jerry Baldwin, guru sejarah Zev Siegel, danpenulis Gordon Bowker, yang mendirikan Starbucks pada 1971, taksetuju.

Alasannya, ide memasukkan bisnis minuman akan menjauhkan perusahaan itudari focus utamanya : berdagang biji kopi olahan kualitas tinggi dan peralatan pengolah kopi. Lagi pula, menurutmereka, orang minum kopi ya di rumah.

Schultz, yang begitu yakin dengan idenya, akhirnya keluar dari Starbucks dan mendirikan jaringan warung kopi Il Giornallepada 1985. Rupanya, pada 1987, trio Baldwin-Siegel-Bowker menyerah dan menjual Starbucks. Dengan bantuan beberapa investor lokal Schultz mendapatkan perusahaan itu. Selanjutnya, Schultz mengubah nama warung-warungkopinya menjadi Starbucks.

Singkat cerita, sampai akhir Maret 2008, Starbucks punya lebih 16.226 outlet di seluruh dunia. Jumlah pegawainya 172.000, dengan total aset US$ 5,343 miliar dan pendapatan bersih US$ 72,64 juta (2007). Malah, Starbucks kini punya beberapa anak perusahaan: Tazo Tea Company, Seattle’s Best Coffee, Torrefazione Italia, Hear Music dan Ethos Water.

Schultz, yang lahir pada 19 Juli 1953, dibesarkan di permukiman miskin Brooklyn, New York. Beasiswa rugby di Northern Michigan University menjadi semacam tiketnya untuk keluar dari himpitan kemiskinan. Luluskuliah, dia melakukan berbagai pekerjaan hingga menjadi manajer operasi Hammarplast (produsen alat mengolah kopi dari Swedia) untuk AS.

Pekerjaan itu membawanya berkunjung pada 1981 ke toko kopi terkenal di Seattle, Starbucks, salah satu pembeli setia produk yang dijualnya. Schultz terkesan dengan aroma kopi olahan di took itu yang aduhai.

Akan tetapi, yang lebih memikatnya adalah totalitas orang-orangnya dalam memilih dan mengolah kopi. “Saya pergi dari tempat itu seraya berkata, ‘Tuhan, betapa hebatnya perusahaan itu,  betapa hebatnya kota itu. Saya ingin sekali menjadi bagian darinya’,”  kata Schultz mengenang.

Setahun kemudian, impian Schultz terwujud. Bos Starbucks menerimanya dan mengangkatnya sebagai direktur pemasaran dan operasi. Itulah titik balik perjalanan Schultz, dengan misi “menyuguhkan secangkir kopi hebat” kepada dunia. Namun, lekat menempel di bawah tujuan itu adalah, seperti dikemukakannya sendiri, “prinsip membangun sebuah perusahaan dengan jiwa.”

Prinsip itu begitu dalam menancap di sanubari Schultz karena getirnya hidup sang  ayah. Ayahnya bekerja mati-matian dengan gaji rendah dan sampai akhir hayatnya tetap menderita. “Dia direndahkan dan tidak dihormati. Dia tidak punya asuransi kesehatan dan dia tak mendapat kompensasi ketika terluka saat bekerja,” katanya.

Itu sebabnya Schultz menerapkan kebijakan yang tak lazim dalam dunia ritel. Seluruh pegawai, organic atau pun tidak, yang bekerja paling sedikit 20 jam dalam sepekan berhak mendapat tanggungan kesehatan komprehensif, termasuk untuk pasangan dari pegawai yang tak terikat pernikahan sekalipun. Pegawai mendapat opsi kepemilikan saham, termasuk pegawai paruhwaktu.

 Terapkan CSR

Selain itu, Starbucks juga menjaga komitmen tinggi pada tanggung jawab social korporat (corporate social responsibility/CSR). Menurut Orin Smith, pengganti Schultz sebagai CEO pada 2000, CSR menjadi bagian tak terpisahkan dari Starbucks, yang menjadi langganan daftar Fortune’s 100 Best Company. “Tanpa itu, perusahaan kami tak mungkin beroperasi,” kata Smith.

Starbucks sangat memedulikan pemangku kepentingan (stakeholders), mulai mitra (pegawai), petani kopi sampai ke pelestarian lingkungan. Dan, kepentingan pemegang saham tetap terpenuhi dengan laju pertumbuhan tinggi.

Kepada petani yang meningkatkan standar kualitas, kepedulian lingkungan, social dan ekonomi, Starbucks menghadiahinya status “pemasok pilihan” dan membayar harga tertinggi.

Pada 2004, Starbucks membayar rata-rata US$1,20 per pon kopi hijau (belum dipanggang), 74% lebih tinggi dari harga pasar. Dampaknya, petani Kolombia lebih suka menanam kopi dari pada koka –bahan kokain yang merusak masyarakat.

Starbucks mendorong pertanian berkelanjutan dan keaneka ragaman hayati dengan mendukung kopi yang ditanam di bawah naungan hutan (shade-grown). Cara ini bisa menyelamatkan hutan tropis yang mungkin dipakai untuk produksi kopi.

Pada 2002, Starbucks membeli 20 kali lebih banyak kopi jenis ini dari 1999. Pada 2003 jumlahnya naik menjadi 1,8 juta pon dan pada 2004 sebanyak 2,1 juta pon. Untuk upayanya ini, Starbucks dan mitranya, Conservation International, meraih World Summit Business Award for Sustainable Development Partnership.

Pelajaran yang bisa dipetik dari pengalaman Starbucks adalah bahwa dasar moral yang tinggi sesungguhnya sangatmenguntungkan. Sebaliknya, booming era 1990-an, rontoknya pasar modal, resesi, dan skandal korporat besar seperti Enron dan World.com, telah menyadarkan banyak orang betapa runyamnya hasil doktrin bisnis kapitalis yang semata-mata bertujuan mencapai keuntungan finansial.

Pada akhirnya, pengalaman ini menunjukkan keniscayaan suatu manajemen bisnis yang menyeimbangkan kecerdasan intelektual dengan isi dan suara hati manusia. Dengan begitu, hasil yang akan muncul adalah pola keteraturan dan manajemen yang berkelanjutan.

2 thoughts on “Belajar Dari Manajemen Starbucks (Starbucks SWOT)

  1. sebuah artikel uang bagus dan dapat memberikan Pelajaran yang bisa dipetik terutama dari pengalaman Starbucks adalah bahwa dasar moral yang tinggi sesungguhnya sangat menguntungkan. Sebaliknya, booming era 1990-an, rontoknya pasar modal, resesi, dan skandal korporat besar seperti Enron dan World.com, telah menyadarkan banyak orang betapa runyamnya hasil doktrin bisnis kapitalis yang semata-mata bertujuan mencapai keuntungan finansial. ini menjadi pengalaman yang terbaik buat kita semua.
    terima kasih semoga sukses selalu, dari kami rustadi64@gmail.com

Komentarnya dong...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s